JatimTerkini.com
-->
Headline JTHukrimJatimSurabayaTerkini

Tuntut sukses fee malah digugat PMH, pengacara Agung Satryo akhirnya blak-blakan

Pengacara Dr Agung Satryo Wibowo SE Ak SH MM CA CPA ketika bertemu awak media. Foto: ist

JATIMTERKINI.COM: Pengacara Dr Agung Satryo Wibowo SE Ak SH MM CA CPA yang sedianya menuntut sukses fee yang tak terbayarkan, malah digugat balik. Direktur CV Bina Niaga, Ardi Hatijanto, menggugat Agung Satryo sebesar Rp 6,5 miliar.

Agung Satryo yang merasa dirugikan atas pemberian jasa hukum perkara sengketa pajak yang menimpa Ardi itu akhirnya blak-blakan kepada awak media. Ditemui di kawasan Manyar, Surabaya, Agung Satryo membeberkan semua persoalan yang kini dalam proses hukum itu.

Menurut Agung, jika saat ini dirinya digugat dengan dalih Perbuatan Melawan Hukum (PMH) adalah salah sasaran. Pasalnya, dalam perkara 591/Pdt.G/2015/PN.Sby terkait sengketa pajak CV Bina Niaga hingga pemblokiran rekening milik Ardi sebesar Rp 185.272.471 oleh Kantor Pajak Serang, Agung Satryo hanya sebagai kuasa hukum tambahan. Dan Ketua Tim Kuasa Hukum dipegang oleh R Teguh Santoso SH. “Lantas kenapa saya yang digugat?” tandas Agung.

Dalam perkara delapan tahun silam itu, kata Agung, dirinya hanya diminta sebagai anggota tim kuasa hukum, namun tetap dibawah kendali ketua tim, yakni R Teguh Santoso SH.

Kala itu, lanjut Agung, lantaran rekening Ardi diblokir oleh kantor pajak, tim kuasa hukum yang dipimpin Teguh R Teguh Santoso akhirnya mengajukan gugatan perkara tersebut ke Pengadilan Negeri (PN) Surabaya.

Dalam proses hukum itu, PN Surabaya akhirnya memberikan putusan bahwa Pengadilan Negeri Surabaya tidak berwenang memeriksa perkara pajak. Hingga kemudian perkara tersebut ke tingkat banding Pengadilan Tinggi (PT) hingga kasasi ke Mahkamah Agung (MA).

Sementara, Mahkamaah Agung pun memberikan putusan, yakni putusan No: 2295 K/Pdt/2019 menyebutkan, menolak permohonan kasasi dari pemohon Ardi Hatijanto. Dengan demikian, rekening Ardi yang diblokir oleh Kantor Pajak, yang berisikan uang sekitar Rp 185 juta tidak bisa diambil. “Saat itu posisi saya hanya anggota dalam tim kuasa hukum, artinya sebagai kuasa hukum tambahan. Sedangkan ketua tim dipegang Pak Teguh,” jelas Agung.

Setelah lama berselang, lanjut Agung, Ardi kembali mendatangi dirinya. Di tahun 2020 bos CV Bina Niaga itu kembali tersangkut kasus yang sama, yakni seputar utang pajak. Namun kali ini sengketa dengan KPP Pratama Jakarta Sawah Besar Satu senilai Rp 8.136.824.376. Entah proyek apa yang dikerjakan oleh CV Bina Niaga, sehingga punya utang pajak yang nilainya cukup fantastis itu.

Menurut Agung, dengan perkara baru itu, Ardi kemudian menunjuk Agung sebagai kuasa hukum. Dengan komitmen, diberikan uang Rp 50 juta sebagai transportasi dan akomodasi selama mengurusi hingga sidang di Pengadilan Pajak Jakarta. “Dalam perkara ini memang ada rekening Pak Ardi yang diblokir oleh kantor pajak, dan ada uangnya sekitar Rp 191 juta,” tegas Agung.

Kemudian, ketika mengurusi perkara tersebut, Agung terpaksa harus bolak-balik Surabaya-Jakarta, sejak Juni 2020 hingga Maret 2022. Apalagi, kala itu situasi nasional dalam kondisi Pandemi Covid 19. “Coba bayangkan dalam situasi yang sangat sulit saat itu. Nah, di dalam perkara ini kami dijanjikan sukses fee sebesar Rp 200 juta, dan kami punya saksi,” kata Agung.

Agung pun kembali melanjutkan, jika dalam perkara pajak senilai Rp 8.136.824.376 di Pengadilan Pajak yang ditanganinya itu pihaknya akhirnya menang. Dengan putusan Pengadilan Pajak bernomor: PUT-013316.99/2019/PP/M IVA tahun 2022.

Dalam putusan tersebut Pengadilan Pajak juga memerintahkan Kantor Pajak untuk membuka kembali blokir terhadap rekening Ardi. Yang kemudian ditindak lanjuti oleh KPP Pratama Serang Barat yang meminta PT Bank Central Asia (BCA) untuk membuka blokir rekening atas nama Ardi Harijanto yang berisikan uang sekitar Rp 191 juta.

“Nah, di dalam perkara sengketa pajak senilai Rp 8 miliar lebih itu kami menang. Dan kami kemudian menagih sukses fee sebagai kuasa hukum sebesar Rp 200 juta. Karena itu hak kami. Tetapi, sukses fee hingga sekarang tak dibayar, hingga kami mengajukan gugatan ke Pengadilan Negeri Surabaya. Anehnya lagi, sudah hak kami tidak dibayar, sekarang kami malah digugat Perbuatan Melawan Hukum. Kira-kira perbuatan melawan hukum yang mana yang kami lakukan?” tanya Agung.

Seperti diketahui, pengacara Dr Agung Satryo Wibowo SE Ak SH MM CA CPA tiba-tiba digugat oleh mantan kliennya, yakni Ardi Harijanto. Dengan tuduhan perbuatan melawan hukum, yang nilai gugatanya sebesar Rp 6.595.272.471. Bahkan, Ardi mengajukan sita jaminan atas rumah Agung di Jalan Semalang Indah dan Kantor Pengacara Jalan Manyar Indah. Namun, gugatan itu dilakukan Ardi di tengah Agung meminta haknya berupa sukses fee yang tak terbayar sebagai kuasa hukum Ardi selama ini. (Rudi)


Related posts

Kapolda Jatim Letakkan Batu Pertama Ground Breaking Bangunan Kantor Polri di Kawasan Industri dan Pelabuhan JIIPE

Kapolda Jatim Kunjungan Kerja dan Silaturahmi di SMA 2 Taruna Bhayangkara, Banyuwangi

Adhis

Kompak Polisi Bersama TNI Bantu Warga Buka Jalan Baru di Pacitan

Adhis