JatimTerkini.com
-->
JatimMojokerto

H-1 Natal, Satsamapta Polresta Mojokerto Bersama Jibom Brimob Polda Jatim Lanjutkan Sterilisasi

jatimterkini.com, Mojokerto – H-1 Natal Satsamapta Polresta Mojokerto kembali perketat keamanan dengan melakukan sterilisasi bersama Unit Penjinak Bom (Jibom) Brimob Polda Jatim sebagai antisipasi aksi teror di Gereja Eben Haezer, Jl. Kartini Kota Mojokerto, Sabtu (24/12/2022).

Kapolresta Mojokerto AKBP Wiwit Adisatria S.H., S.I.K., M.T. mengingatkan kepada personel yang terlibat Ops Lilin Semeru 2022, “Mengacu dengan tragedi 22 tahun yang lalu pada saat momentum Nataru, saya berharap rekan – rekan jangan underestimate dan tetap waspada” Kata Alumni AKPOL 2003

Guna antisipasi teror, Kapolresta Mojokerto menurunkan Unit Jibom untuk melakukan sterilisasi gereja di Kota Mojokerto, dan juga dilaksanakan Pengamanan melekat juga dilakukan dengan menempatkan personel polisi di lokasi selama 24 jam

“Saya minta kepada seluruh personel pengamanan untuk tetap meningkatkan kewaspadaan, meningkatkan kesiap siagaan sehingga kegiatan pengamanan nataru dapat berjalan dengan baik” perintah Kapolresta Mojokerto AKBP Wiwit Adisatria, S.H., S.I.K., M.T

Sementara itu Kapolresta Mojokerto melalui Kasi Humas Polresta Mojokerto Polda Jatim IPTU MK Umam menjelaskan, sterilisasi dan pengamanan dilakukan untuk memberikan rasa aman dan nyaman bagi masyarakat yang melaksanakan ibadah. Polresta Mojokerto juga sudah melakukan koordinasi dengan perwakilan gereja termasuk MUI dalam menjaga kondusivitas di tempat ibadah.

“Yang jelas hari, Bapak Kapolres menurunkan Tim Jibom Brimob Polda Jatim berkolaborasi dengan Satsamapta Polresta Mojokerto melakukan sterilisasi di setiap sudut gereja dalam rangka antisipasi teror,” Sebut IPTU MK Umam.

Masih kata Kasi Humas, pihaknya berharap kejadian teror pada perayaan Hari Raya Natal di Kota Mojokerto tidak ada. Menurutnya, dalam pelaksanaan awal sterilisasi oleh Tim Jibom Brimob Polda Jatim tidak ditemukan hal-hal yang mencurigakan terkait teror.

“Sterilisasi gereja dilakukan mulai dari bagian bawah, atas, di sela-sela dan samping gereja hingga ruang tersempit tidak ditemukan benda-benda mencurigakan. Insya Allah, kita berdoa semoga rangka pelaksanaan ibadah Natal berjalan aman, nyaman,” urainya.

Umam menambahkan, ada sebanyak 10 personel Tim Jibom Brimob Polda Jatim yang diterjunkan di wilayah hukum Polresta Mojokerto. Sebanyak 10 personel tersebut akan disiagakan selama pelaksanaan ibadah Natal 2022 berlangsung.

Mengingat Kembali sejarah, terjadinya bom meledak pada malam Natal 24 Desember 2000 di Gereja Eben Haezer, Jalan RA Kartini, Kecamatan Prajurit Kulon, Kota Mojokerto. Saat kejadian, sebagian besar jemaat sudah meninggalkan gereja usai kebaktian Natal.

Dalam peristiwa tersebut, satu anggota Barisan Ansor Serbaguna (Banser) Kota Mojokerto, Riyanto, menjadi korban. Riyanto tengah melaksanakan tugas organisasi untuk turut membantu aparat keamanan melakukan penjagaan malam Natal di Gereja Eben Haezer.

Pahlawan banser itu Bernama Riyanto yang telah menjadi korban setelah membawa lari sebuah tas yang berisikan bom, menjauh dari lokasi gereja. Bom meledak dan Riyanto meninggal dengan kondisi yang mengenaskan. Nama Riyanto kini dikenang sebagai nama jalan di Mojokerto

Mengantisipasi ancaman terorisme selama perayaan natal, Polresta Mojokerto menerjunkan Tim penjinak Bom (Jibom) Brimob Polda Jatim, personel polisi juga ditempatkan secara melekat di masing-masing gereja selama 24 jam. Meliputi 38 gereja dan sembilan rumah ibadah.

“Proses sterilisasi biasanya akan dilakukan sebelum ibadah mulai. Pengecekan dilakukan secara menyeluruh guna mendeteksi segala bentuk ancaman keamanan,” pungkas Kasi Humas Polresta Mojokerto Polda Jatim IPTU MK Umam. (MK)


Related posts

Ciptakan Kamtibmas Kondusif Jelang Nataru, Polres Trenggalek Gelar Penertiban Knalpot Brong

Jumat Curhat Polresta Sidoarjo Berbagi Untuk Warga Sidokare

Polwan Polres Probolinggo Berikan Bantuan Wujud Polisi Peduli Disabilitas